Kamis, Juli 25, 2024
Metro

Momen HKN Ke-59, Wahdi Ingatkan Pentingnya Transformasi Kesehatan

Metro, hariansatelit.com

Pemerintah Kota (Pemkot) Metro melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Metro menyelenggarakan Puncak Peringatan Hari Kesehatan Nasional (HKN) ke-59 tahun 2023, berlangsung di depan Rumah Dinas Walikota Metro, Minggu (12/11/2023).

Diawali dengan dilepasnya peserta jalan sehat ceria oleh Walikota Metro, dr.Wahdi Siradjuddin, Sp.OG(K).,M.H didampingi Wakil Walikota Metro, Drs. H. Qomaru Zaman, MA, diikuti oleh seluruh Nakes Rumah Sakit Pemerintah maupun Rumah Sakit Swasta, Puskesmas, Apotek, Klinik Kesehatan, Organisasi Profesi Kesehatan dan segenap masyarakat.

Kemudian meninjau Pemeriksaan Kesehatan Posbindu PTM oleh Puskesmas, Donor Darah oleh PMI Metro serta Layanan Screening Fungsi Pendengaran Anak TK/PAUD oleh Dokter Spesialis THT di TK Pertiwi Teladan dan Lomba Yel-Yel HKN yang diikuti oleh Tenaga Kesehatan se Kota Metro.

Walikota Metro, dr.Wahdi Siradjuddin, Sp.OG(K).,M.H mengingatkan soal transformasi kesehatan dalam kegiatan tersebut.

Walikota Metro dr.Wahdi Siradjuddin, Sp.OG(K).,M.H mengatakan Kemenkes saat ini sedang melakukan transformasi sistem kesehatan yang berfokus pada 6 pilar, untuk mewujudkan masyarakat yang sehat, mandiri, produktif, dan berkeadilan, sekaligus sebagai bentuk kesiapan pemerintah dalam menghadapi masalah kesehatan di masa yang akan datang.

“Adapun ke 6 pilar tersebut diantaranya tertuang pada pilar ke 1 yaitu, Kemenkes terus berupaya mengintegrasikan dan merevitalisasikan pelayanan kesehatan primer, termasuk standar jaringan, standar layanan, serta digitalisasi sistem pelaporan.

Integrasi pelayanan kesehatan akan terlihat mulai dari pelayanan di Puskesmas hingga tingkat desa, serta akan melibatkan fasilitas pelayanan kesehatan swasta,” ujarnya.

“Pada Pilar ke 2, transformasi layanan rujukan bertujuan untuk mendekatkan akses layanan kesehatan kepada masyarakat. Pada pilar ini, kita memperkuat sisi supply melalui peningkatan kapasitas infrastruktur dan kompetensi SDM dalam menyediakan layanan kesehatan, sehingga layanan rujukan tersedia dan dapat diakses di 34 provinsi dan 514 kabupaten/kota salah satunya di Kota Metro ini, dan masih ada beberapa pilar lagi yang nanti akan dijabarkan,” tambah Wahdi.

Wahdi juga menjelaskan implementasi keenam pilar ini diharapkan bisa mentransformasi sistem kesehatan lndonesia dan juga dunia, yakni sistem kesehatan yang tangguh terhadap krisis kesehatan, termasuk pandemi.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan, Eko Hendro Saputra melaporkan, acara yang bertemakan Transformasi Kesehatan Untuk Indonesia Maju ini dipilih untuk menggambarkan bagaimana keberhasilan transformasi kesehatan yang dilakukan oleh Kementrian Kesehatan dengan berkolaborasi dan melibatkan berbagai pihak terkait, yang bertujuan meningkatkan dan mendorong masyarakat untuk hidup lebih sehat dan produktif sehingga dapat menggerakkan roda perekonomian yang akan menjadikan Indonesia menjadi lebih maju.

“Peringatan HKN ini dapat kita jadikan sebagai momentum untuk mewujudkan sistem kesehatan Nasional yang lebih kuat yang mampu menghadapi tantangan seperti Pandemi Covid-19, sistem kesehatan yang kuat ini akan kita wujudkan melalui transformasi sistem kesehatan melalui enam pilar transformasi,” katanya. (Hendi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *