Sabtu, Juli 13, 2024
Lampung Timur

Dawam Terima Kunjungan Infra Massive Lampung dan FOILA BANK Indonesia Perwakilan Lampung

Bupati Lampung Timur

Lampung Timur,hariansatelit.com

Atas Nama Pemerintah Daerah Kabupaten Lampung Timur, kami ucapkan Selamat Datang di Bumei Tuwah Bepadan Kabupaten Lampung Timur, kami ucapkan terimakasih dan penghargaan setinggi-tingginya kepada Bapak/Ibu, yang sudah berkenan untuk hadir, untuk meninjau rencana proyek investasi di Lampung Timur.

Demikian disampaikan Bupati Lampung Timur M Dawam Rahardjo saat memberi sambutan dalam Acara Kunjungan Badan Penyiapan Infrastruktur Indonesia (Infra Massive) Provinsi Lampung dan Forum Investasi (FOILA) Bank Indonesia Perwakilan Lampung, yang berlangsung di Aula Utama Pemkab Lamtim, Jum’at (19 /1/ 2024).

Hadir dalam acara tersebut Asisten II Hanafi, CEO Infra Massive, Hj.Hardini Puspasari, S.Sos., M.Si, Kepala Dinas PMPTSP Edi Saputra, Kepala Bappeda Agusrina Syaka, Kepala Dinas Kominfo Mansur Syah, Kepala Dinas Perhubungan Wan Ruslan, Kadis Perikanan dan peternakan Almaturidi, Perwakilan Kepala Bappeda Prov Lampung Zainudin Akbar, Kepala PTSP Prov Lampung Rinaldi, Manajer PT Forlin Dimas Raditya Dwi Putra.

Bupati Dawam berkomitmen bersama jajaran dan masyarakat, untuk terus membuka peluang investasi melalui potensi daerah yang memiliki ragam kekayaan alam yang layak untuk memikat minat bagi kalangan dunia usaha. “Dengan jumlah penduduk yang besar, didukung kestabilan kondisi politik dan keamanan, kami menjamin kelancaran dan kenyamanan berinvestasi di Lampung Timur”. “ungkap Bupati yg akrab disapa Mas Dawam ini.

Dalam kesempatan tersebut Bupati Dawan juga menawarkan Rencana Proyek Investasi, yang pertama Pelabuhan Dermaga Domestik Labuhan Maringgai di Kabupaten Lampung Timur.

Dengan memanfaatkan potensi geografis, yang menjadikan Lampung Timur Strategis sebagai Kawasan Minapolitan, dan Pintu Gerbang Laut Pulau Sumatera Bagian Selatan. Dengan Perkiraan Nilai Investasi sebesar 37,6 Juta Dolar.

Pemerintah juga telah membangun bendungan di wilayah Kabupaten Lampung Timur melalui Proyek Strategis Nasional, yaitu Pembangunan Bendungan Marga Tiga, di Kecamatan Marga Tiga, dengan luas wilayah genangan yang mencapai 2.218 hektar. Tentunya, hal ini memiliki potensi besar, untuk pengembangan PLTS apung.

Kemudian, potensi pengembangan PLTS apung berikutnya, adalah di kawasan Bendungan Way Jepara. Dengan luas genangan yang mencapai 320,92 hektar, yang memiliki potensi yang sangat luar biasa, bagi pengembangan PLTS apung di Provinsi Lampung.

Berdasarkan hasil kalkulasi investasi, dari kedua kawasan bendungan tersebut, diperkirakan dapat diperoleh total listrik sekitar 508 MW (Mega Watt), dengan total investasi sekitar Rp.4,39 trilyun. ini tentu investasi yang sangat besar. Namun, jika dilihat kemanfaatannya bagi 8,46 juta masyarakat Provinsi Lampung, tentu bukan sebuah investasi yang sia-sia.

Ibu Hardini Puspasari CEO infra massive sangat terkesan dengan potensi yang dimiliki lamtim, sehingga menurutnya layak untuk mendapatkan pengembangan potensi tersebut untuk menjadi nilai ekonomi yang menunjang perekonomian masyarakat dan pemerintah Lamtim.

“untuk menuju indonesia emas di tahun 2045, kita harus menjadi aktor dalam pembangunan dan tidak boleh menjadi penonton, investor lokal harus lebih berperan dibandingkan investor luar,” ujar Hardini yg juga anggota Kadin Pusat Bidang Investasi.

Acara di lanjutkan dengan meninjau Lokasi Bendungan Margatiga, Bendungan Way Jepara dan Lokasi Dermaga Domestik Kecamatan Labuhan Maringgai.(Nasir)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *